Brookings: Saudi-UEA Bercokol di Wilayah Strategis Yaman

Brookings: Saudi-UEA Bercokol di Wilayah Strategis Yaman
Brookings: Saudi-UEA Bercokol di Wilayah Strategis Yaman

Yaman, ARRAHMAHNEWS.COM – Arab Saudi dan Uni Emirat Arab (UEA) diam-diam mengkonsolidasikan pijakan mereka di Yaman dengan mendirikan pangkalan di lokasi-lokasi strategis, kata kelompok penelitian AS Brookings Institute.

Akuisisi teritorial terjadi ketika proses perdamaian terhenti antara koalisi negara-negara agresor yang dipimpin Saudi dan gerakan Houthi Ansarullah, yang didukung oleh angkatan bersenjata Yaman yang membela negara miskin tersebut dari serangan Saudi.

BACA JUGA:

Menurut Brookings, Saudi telah memusatkan perhatian mereka pada provinsi timur al-Mahrah, provinsi terbesar kedua di Yaman, dengan 300.000 penduduk.

Riyadh, yang saat ini memiliki 20 pangkalan dan pos terdepan di al-Mahrah, menguasai provinsi itu pada 2017 setelah menduduki ibu kota dan pelabuhannya serta pos perbatasan dengan Oman.

Human Rights Watch melaporkan bahwa pasukan Saudi dan suku-suku sekutu lokal telah menggunakan kekerasan, penyiksaan, dan penahanan sewenang-wenang untuk memadamkan segala penentangan terhadap pendudukan.

Brookings: Saudi-UEA Bercokol di Wilayah Strategis Yaman
Brookings: Saudi-UEA Bercokol di Wilayah Strategis Yaman

Mengambil al-Mahrah akan memberi Arab Saudi akses langsung ke Samudra Hindia karena Riyadh dilaporkan memiliki rencana untuk membangun pipa minyak dari Provinsi Timurnya melalui al-Mahrah ke laut, mengurangi ketergantungannya pada Selat Hormuz untuk mengekspor minyak, kata Brookings.

Oman memantau dengan cermat peran Saudi di al-Mahrah. Provinsi Al-Mahrah adalah basis komunis Yaman Selatan yang mendukung pemberontakan Dhofar pada tahun 1970-an, yang berhasil dikalahkan.

Oman adalah satu-satunya monarki Teluk Persia yang tidak bergabung dengan koalisi Saudi dan tetap netral di Yaman, serta sering menjadi tuan rumah pembicaraan asing dengan pasukan perlawanan Yaman di Muscat.

Sultan Qaboos memutuskan pada tahun 2016 bahwa keputusan Saudi untuk campur tangan di Yaman adalah sembrono dan salah arah.

BACA JUGA:

“Penggantinya sangat prihatin tentang masa depan Yaman, terutama provinsi tenggara al-Mahrah dan Hadramaut,” kata Brookings.

Abu Dhabi, di sisi lain, berfokus pada pulau-pulau strategis Yaman.

UEA, yang telah mengurangi kehadiran militernya di Yaman dan secara diam-diam memilih untuk keluar dari rawa Yaman sebanyak mungkin, sangat aktif di beberapa pulau utama Yaman.

Baru-baru ini, citra satelit yang diperoleh oleh Associated Press menunjukkan bahwa UEA sedang membangun pangkalan udara yang cukup besar di pulau Mayun yang terletak di Selat Bab el-Mandeb yang menghubungkan Laut Merah dengan Teluk Aden.

Pulau -berukuran lima mil persegi- adalah kunci kendali selat strategis.

Abu Dhabi juga menguasai pulau Socotra – yang dikenal sebagai ‘Permata Arab’ atau “Galapagos di Timur Tengah” – di Teluk Aden yang jauh lebih besar dari Mayun dengan sebanyak 60.000 penduduk.

Emirat memiliki pangkalan militer di Socotra yang digunakan untuk mengumpulkan intelijen tentang lalu lintas laut di Bab el-Mandeb dan Teluk Aden.

Pelanggaran integritas teritorial Yaman oleh koalisi pimpinan Arab Saudi telah berulang kali dikutuk oleh pemerintah Yaman, organisasi hak asasi dan komunitas internasional. (ARN)

IKUTI TELEGRAM ARRAHMAHNEWS

About Arrahmahnews 30071 Articles
Media Aktual, Tajam dan Terpercaya

Be the first to comment

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar anda diproses.