News Ticker

Kabel Diplomatik Inggris Ungkap Rencana AS Hancurkan Suriah

Minggu, 25 Februari 2018

ARRAHMAHNEWS.COM, WASHINGTON – Sebuah surat kabar Lebanon menulis bahwa mereka telah mendapatkan akses ke sebuah email dari kedutaan besar Inggris di AS yang mengungkapkan rencana paragraf 5 Washington untuk menghancurkan Suriah.

Surat kabar al-Akhbar berbahasa Arab menulis pada hari Sabtu bahwa pejabat AS bersama dengan sekutu barat mereka telah memutuskan untuk menerapkan rincian rencana menghancurkan Suriah dan memperpanjang perang di negara tersebut dengan terus melakukan penyebaran di tepi timur sungai Efrat.

Benjamin Norman – seorang diplomat yang bertanggung jawab atas Timur Tengah di Kedutaan Besar Inggris untuk Washington – melapor dalam sebuah telegram diplomatik dari pertemuan pertama “kelompok kecil Amerika di Suriah” (Amerika Serikat, Inggris, Prancis, Arab Saudi dan Yordania), yang diadakan di Washington pada tanggal 11 Januari 2018.

BacaJaafari: Kebisuan Barat atas Kekejaman Teroris di Ghouta Timur Tak Bisa Diterima!.

Dalam TD lima halaman ini, dia mengungkapkan rincian “strategi Barat” di Suriah: partisi negara, sabotase perundingan Sochi, framing negatif kepada Turki dan instruksi kepada Staf Perwakilan Khusus PBB, de Mistura yang memimpin perundingan di Jenewa. A Non Paper (8 halaman) menyertai TD (Telegram Diplomatik) ini untuk mengantisipasi pertemuan kedua “Kelompok Kecil”. Acara itu diadakan di Paris pada tanggal 23 Januari, ditujukan untuk penggunaan senjata kimia dan “instruksi” yang dikirim oleh “Kelompok Kecil Amerika” kepada Staffan de Mistura.

Hugh Cleary (Kepala Departemen Luar Negeri Timur Dekat dan Timur Tengah), Jérôme Bonnafont (Direktur ANMO / Afrika Utara dan Timur Tengah di Quai d’Orsay), David Satterfield (Asisten Menteri Luar Negeri AS untuk Timur Tengah) dan Jordania Nawaf Tell dan Saudi Jamal al-Aqeel menghadiri pertemuan 11 Januari di Washington. Amerika membuka pertemuan dan menyatakan bahwa pertemuan kedua akan diadakan di Paris pada tanggal 23 Januari.

David Satterfield menegaskan bahwa Presiden Trump telah memutuskan untuk mempertahankan kehadiran militer AS skala besar di Suriah, meskipun ada kemenangan atas “Teroris ISIS”; biaya perawatan ini ditetapkan sebesar $ 4 miliar per tahun. Dia mengatakan bahwa kehadiran militer AS ini harus mencegah pasukan Iran menetap secara permanen dan memaksakan diri mereka dalam mencari solusi politik. “Ketiga, dia berkeras bahwa pertemuan pertama “Kelompok Kecil” juga harus memberikan “dukungan material dan politis untuk Staffan de Mistura untuk” mengkonsolidasikan proses Jenewa”.

BacaRusia: Teroris An-Nusra Sumber Masalah di Ghouta Timur.

Semua peserta menyambut perkembangan ini dengan sangat positif untuk “membuat kemajuan besar di Suriah selama tahun 2018” dan “menanggapi propaganda kemenangan Rusia”. Kemudian, para peserta bersikeras pada “keinginan Rusia untuk mencapai solusi politik” yang akan digunakan “Kelompok Kecil” untuk membuat tujuan “operasional yang lebih banyak”.

Amerika Serikat mencatat bahwa mereka tidak lagi berpartisipasi dalam pertemuan Astana, dan telah mengurangi “partisipasi mereka ke tingkat yang sangat rendah, untuk menekankan komitmen mereka terhadap Jenewa”. Secara definitif, diputuskan untuk “menggambar garis konseptual di Astana kembali ke Jenewa”. Mereka kemudian merasa bahwa sejauh ini “Jenewa tetap gagal, terlepas dari upaya Staffan de Mistura”. Mereka sangat berhati-hati dalam memasukkan gencatan senjata dalam perundingan di Jenewa: “Sebenarnya kami tidak memiliki kemampuan untuk mencegah rezim pemerintah membombardir kantong oposisi di Idlib dan Timur Ghouta”.

TD 5 halaman ini, melaporkan kemajuan besar “yang dibuat oleh oposisi selama beberapa bulan terakhir,” menunjukkan bahwa “masih perlu fleksibel untuk memastikan bahwa Rezim tidak meninggalkan Jenewa (…) sementara Amerika tidak mendukung anggapan tersebut dari sebuah pemerintahan transisi sebagaimana diatur dalam Resolusi Dewan Keamanan PBB 2254 “.

Teks itu juga menambahkan bahwa “masih berguna bagi pihak oposisi untuk menghentikan agitasi asumsi ini sepanjang waktu…”. Juga disepakati bahwa “oposisi harus lebih fleksibel dan berhenti mengagitasi pemerintahan transisi tanpa mengubah tujuan akhir untuk mempartisi Suriah dan meninggalkan Bashar al-Assad.

Baca: Perang Ghouta Timur yang Terdistorsi oleh Propaganda Media Arus Utama.

Perwakilan Prancis – Jérôme Bonnafont – mengajukan kemungkinan partisipasi Bashar al-Assad dalam pemilihan di masa depan. David Satterfield menjawab bahwa “tujuannya adalah untuk menciptakan kondisi dan institusi pemilihan yang tidak memungkinkan Assad menang.”

Satterfield menambahkan bahwa “tidak ada alasan yang mencolok” untuk mencegah Assad menjadi kandidat. Dengan kondisi seperti ini, terutama pertanyaan untuk menguji maksud Rusia “meminta rezim tersebut untuk membahas sebuah konstitusi baru, pemilihan bebas di bawah kendali PBB, dan menciptakan lingkungan yang cenderung mendukung kedua hal ini.”

Kesepakatan yang tidak terbatas dari semua anggota pertemuan “Kelompok Kecil” “tidak lagi puas dengan kata-kata indah Lavrov, untuk menempatkan Moskow di bawah tekanan”. Bagi Satterfield, ini tentang orang-orang Rusia untuk membiarkan Assad pergi, “melalui pertemuan Dewan Keamanan dan sebuah kampanye komunikasi publik yang luas.”

Salah satu kesimpulan dari pertemuan pertama “Kelompok Kecil” ini sangat jelas, yakni “untuk menghidupkan kembali Jenewa sehingga Sochi menjadi tidak relevan.” Prancis menuntut lebih banyak “transparansi posisi Rusia”. Tapi tetap saja tidak menentang “frontal” perundingan Sochi “dengan keuntungan mengumpulkan sebagian besar masyarakat sipil Suriah”, untuk mengembalikan “kontribusi paling positif ke Jenewa, untuk memperbarui dan meluncurkan kembali format Jenewa.

BacaLavrov: Barat Tutup Mata dari Serangan Kejam Teroris di Ghouta.

Saudi memperingatkan “risiko fragmentasi kelompok oposisi yang berbeda dan meminta bantuan untuk mempertahankan kohesi oposisi.” Satterfield menjawab bahwa perwakilan mereka harus “lebih terlibat dalam mencari solusi politik daripada menikmati gaji yang besar dan tinggal lama di hotel yang menyenangkan.” Perancis mendukung pernyataan ini dengan menekankan “komunikasi”. Dalam hal ini, British TD membuat komentar berikut: “Sayangnya, Perancis tidak bermaksud untuk membiayai usaha ini,” perwakilan Inggris mengingatkan kembali “bahwa komunikasi oposisi didanai di tempat pertama oleh … Kerajaan Inggris”.

David Satterfield kemudian menjelaskan bahwa oposisi Turki terhadap “Unit Perlindungan Rakyat Kurdi (YPG)” mencegah orang Kurdi untuk berpartisipasi di Jenewa. Sementara memahami posisi Ankara, dia menekankan bahwa “kami tidak dapat mengabaikan sebuah kelompok yang mengendalikan sepertiga dari Suriah (SIC) dan mengambil bagian terbesar dalam perang melawan ISIS”.

Dia menjelaskan bahwa “Amerika berusaha untuk membangun kepemimpinan multi-etnis di timur laut Suriah untuk mencairkan hegemoni YPG.” Di sisi lain, perlu untuk memaksa SDF (Pasukan Demokratik Suriah, terutama Kurdi di bawah kendali Amerika) dalam proses Jenewa.

BacaTeroris Ghouta Timur Tembakkan 70 Rudal ke Sasaran Sipil di Damaskus.

Komentar dari penulis TD: “Saya mengerti bahwa Amerika Serikat akan menunjuk William (Bill) Roebuck, mantan duta besar mereka di Bahrain, sebagai Perwakilan Khusus SDF. Saya akan mengikuti, tapi perlu diingat – menurut diskusi terpisah yang kami hadapi, misalnya dengan Fiona Hill – bahwa hubungan antara Amerika Serikat dan Turki sudah buruk dan tidak mungkin membaik. Akibatnya, orang Amerika tidak berada dalam posisi terbaik untuk melakukan – solo – pekerjaan besar dengan SDF dan Ankara.

Tujuannya didefinisikan dengan jelas: “membuat Staffan de Mistura menerima Jenewa sebagai sebuah struktur tripartit yang menggabungkan oposisi, Assad dan SDF”.

Selain itu, Deputi Sekretaris Negara menunjukkan bahwa “Non-Kertas – Menghidupkan kembali Jalur Politik Suriah di Jenewa – akan dikomunikasikan ke Staffan de Mistura sebelum pertemuan tanggal 23 Januari di Paris,” untuk menempatkan orang-orang Rusia di dasar Tembok”. Dokumen ini mencakup:” peta politik, elemen reformasi konstitusional, struktur pengawasan dan pedoman pemilihan PBB untuk pembentukan lingkungan yang damai”.

Untuk bagiannya, orang-orang Yordania menyebut sesi “Kelompok Kecil” dari “pertemuan paling rahasia sepanjang masa.” Dan penulis buku TD menyimpulkan: “Untuk saat ini, kita harus menjaga kelompok yang hanya terdiri dari Amerika Serikat, Inggris Raya, Prancis, Arab Saudi dan Yordania. Berikutnya yang harus diundang adalah Mesir dan Jerman, Turki juga harus bergabung dengan kelompok tersebut, namun diskusi dengan dia mungkin akan terganggu oleh Kurdi, yang akan membuatnya lebih sulit untuk menetralkan Astana. Oleh karena itu, tidak mendesak untuk mengintegrasikan ketiga negara terakhir ini.”

BacaSuriah ke PBB: Barat Terlibat dalam Serangan Teroris terhadap Warga Sipil.

Komentar penutup dari TD ini berbicara banyak tentang masa depan strategi Barat di Suriah. Tiga kesimpulan utama menggarisbawahi “penegasan kembali kepemimpinan AS di balik layar …”. Perspektif kedua adalah “terus menekan Rusia, bahkan jika tidak dapat meyakinkan Moskow untuk melepaskan rezim seperti yang kita harapkan.” Dalam hal ini, “kita harus melanjutkan – apa yang telah kita lakukan – dengan mengecam situasi kemanusiaan yang mengerikan serta keterlibatan Rusia dalam kampanye pemboman sasaran sipil.” Akhirnya, penulis TD menyimpulkan, “orang Amerika mengatakan kepada saya betapa mereka menghargai kontribusi dan dukungan kami dalam beberapa bulan terakhir karena mereka menyelesaikan strateginya.”

Ini tidak menambah krisis yang akan datang di Suriah dalam konteks yang ditandai oleh empat perkembangan utama yang paling mengkhawatirkan;

1) Amerika Serikat telah memutuskan untuk memperkuat dan mendiversifikasi postur nuklir mereka. Pentagon telah mengumumkan bahwa mereka akan mengembangkan senjata nuklir taktis mini “untuk menyesuaikan diri dengan ancaman internasional baru”. Presiden Iran Hassan Rohani menanggapi, “Bagaimana orang bisa berbicara tentang perdamaian dunia dan pada saat yang sama mengumumkan bahwa dia sedang mengembangkan senjata nuklir baru untuk musuh utamanya?”

2) Menteri Pertahanan NATO sepakat pada tanggal 14 dan 15 Februari di Brussel mengenai garis besar perombakan baru dari struktur perintah Aliansi Atlantik. Ini “adaptasi – yang terbesar sejak berakhirnya Perang Dingin”, menurut Sekretaris Jenderal Jens Stoltenberg, diajukan oleh militer AS. Ini bertujuan untuk membuat Aliansi lebih efektif ketika mengahadapi krisis dengan intensitas tinggi. Jelas, ini “lebih baik untuk mencegah dan merespons ancaman baru dari negara-negara tertentu, terutama Rusia.”

3) Setelah penghancuran jet tempur F-16 Israel di wilayah udara Suriah, sementara polisi Israel menuntut dakwaan Perdana Menteri Benyamin Netanyahu atas korupsi, Tel Aviv menolak Iran untuk membangun militer di Suriah dan mengancam akan melipatgandakan operasi militernya. Ini bukan pertama kalinya perdana menteri Israel – yang menolak mengundurkan diri – menggunakan bangkitnya ketegangan regional untuk mengkonsolidasikan kekuatan pribadinya.

4) Akhirnya, dukungan militer Washington untuk Kurdi di Suriah terus memprovokasi Ankara. Krisis kepercayaan menjadi konsumsi dan sumbu Turki-Amerika berada di ambang pecah. Kedua Kontingen NATO, tentara Turki harus menemani pergantian konservatif dan anti-Barat setelah kudeta yang gagal pada Juli 2016. Misi telah diberikan kepada seorang jenderal dengan kecenderungan konservatif dan Islam untuk merestrukturisasi tentara Turki yang diganggu oleh pembersihan.

Akhirnya, TD Inggris secara sempurna mencerminkan strategi Barat di Suriah: untuk menyabotase upaya perdamaian Sochi, dengan menambahkan dua perang baru ke krisis Suriah: bahwa orang-orang Turki melawan orang Kurdi dan orang-orang Israel melawan Iran dan Hizbullah Lebanon. “Amerika tidak pernah mengakui kekalahan militer mereka di Suriah dan tidak ingin melepaskannya, terutama tujuan strategis utama mereka,” kata seorang diplomat senior Prancis.

Penghancuran Suriah, model yang telah dibawa dari Irak dan Libya. Keinginan mereka adalah untuk mempersenjatai orang Kurdi untuk mengendalikan daerah minyak timur Suriah, untuk mempengaruhi rekonstruksi politik dan ekonomi negara tersebut. [ARN]

Sumber: Al-Akhbar.

About ArrahmahNews (14693 Articles)
Media Pencerahan Rakyat

2 Trackbacks / Pingbacks

  1. Rusia Ingatkan: Teroris Akan Gunakan Senjata Kimia di Ghouta Timur – ArrahmahNews
  2. Rusia: 5 Kelompok Teroris Bentuk Komando Gabungan di Ghouta Timur – ArrahmahNews

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: